Jumat, 25 Maret 2016

Menguak SEO Ala LAZADA

Sebagai salah satu affiliate marketer yang gagal yang sedang merintis, saya memang diberi kesempatan untuk selalu mengembangkan diri bersama Lazada. Entah kalau saya jadi salesnya, mungkin sudah kena surat peringatan yang ke 5, alih-alih yang ketiga sudah dipecat. Nah, salah satu bentuk perhatian Lazada terhadap perkembangan karir (ciee karir) para affiliate marketer-nya adalah dengan membuat semacam seminar. Namun jika dikumpulkan jadi satu, rupanya para affiliate marketer ini terlampau banyak, maka dijadikanlah seminar itu menjadi webinar.

SEO Lazada


Webinar ini sebenarnya sudah terlaksana bulan kemarin, namun karena kendala jaringan, saya nggak bisa mengikuti dengan baik. Sayang sekali memang. Untung saja, Lazada begitu pengertian pada kami para fakir kuota dan dhuafa sinyal, untuk membagikan materi yang diseminarkan tersebut.

Pada mulanya saya agak ragu untuk membagikan materi ini, karena pasti kamu mengira saya sedang menjadi buzzer Lazada. Nggak konten ini bukan sponsored, namun murni atas keinginan saya berbagi dan belajar bareng tentang Affiliate Marekting. Dan setelah saya buka-buka materinya setelah satu bulan terdampar di harddisk, materi itu sangat menarik, karena tentang SEO yang selama ini dipakai Lazada. Ya, Search Engine Optimization yang menjadi andalan Lazada dibagikan pada peserta webinar. Keren, 'kan.

Affiliate Marketing

Di awal materi, dijelaskan pertama kali tentang apa itu Affiliate Marekting. Dan setelah saya pikir-pikir, Affiliate Marekting itu seperti calo. Ya, anggaplah Affiliate Marekting adalah calo. Sehingga kita tidak dipusingkan dengan harus punya ini dan itu untuk menjadi seorang calo eh maaf Affiliate Marekting. Namun, perlu diketahui bahwa menjadi Affiliate Marekting dari Lazada berarti mengarahkan rekan kita untuk mengunjungi website Lazada dan secara sepsifik merujuk ke produknya. Ini berarti kerja dari Affiliate Marekting bisa dari Facebook, Twitter, forum online, website perbandingan harga, website perusahaan maupun yang umum dipakai, yakni blog pribadi.

Hitungan penghasilan dari seorang Affiliate Marekting berdasarkan CPA, atau cost per action. CPA, dalam hal ini Lazada sebagai pengiklan, akan melakukan pembayaran komisi kepada affiliate apabila barangnya terjual. Tanpa ada barang yang terjual, maka tak ada komisi. No action, no cost. Begitulah.

Sepengalaman saya, menjadi Affiliate Marekting dari Lazada mesti memiliki blog/website terlebih dahulu untuk mendaftar di lazada.hasoffers.com. Dengan traffic sekian, --hanya admin Lazada dan Tuhan yang tahu soal ini--, blog kita akan disetujui atau tidak untuk bergabung ke dalam Affiliate Marekting. Entah saya belum mencoba mendaftar melalui social media. Nah, setelah disetujui, kita bakal masuk ke dashboard dimana saat ini Lazada sudah memiliki fitur deeplink generator yang memungkinkan tautan yang kita buat di social media bakal tercatat ke dalam poin CPA kita.

Search Engine Optimization (SEO) Lazada

Meski Google sedang merombak besar-besaran soal lalu lintas search engine-nya, namun SEO yang masih mengandalkan target kata kunci buktinya masih berada di halaman pertama pencarian Google. Bermain-main dengan keyword memang membuat tulisan jadi buruk. Percayalah. Namun untuk website jualan semacam Lazada ini, bermain-main dengan kata kunci memang menjadikan barang-barang di Lazada selalu berada di halaman satu pencarian. Dan itu bukan hanya iklan di mesin pencari saja, karena berdasarkan data Lazada, SEO yang melejitkan traffic organic mereka ini menyumbang 28% dari total pendapatan. Sisanya tentu saja berasal dari kunjungan langsung.

Lalu bagaimanakah SEO itu bekerja?

Ada tiga hal yang membangun sebuah SEO, yakni struktur situs, relevansi, dan otoritas situs. Struktur situs berkaitan dengan bagaimana sebuah halaman dalam satu situs dibentuk. Bagaimana dengan meta element-nya, yakni title dan description, bagaimana juga dengan kontennya yang terdiri atas teks dan tautan internal, serta gambarnya, apakah ada properti Alt-nya? Kemudian cek adakah halaman yang ganda, judul yang ganda, halaman tak ditemukan, kecepatan unduh situs dan lain-lain. Semuanya membentuk bangunan halaman yang memudahkan mesin pencari merujuk pada kata kunci yang ditargetkan.

SEO Lazada

Sementara sebuah situs yang relevan berarti sebuah halaman dalam satu situs saling terkait satu sama lain. Kita sering mengungkapkannya dengan niche. Semakin kecil cakupan niche sebuah halaman, maka semakin besar peluangnya untuk dibaca oleh mesin pencari. Kita tentu bakal menghiraukan sebuah restoran yang menjual aneka makanan, sementara kita sedang mencari donat. Tenu kita bakal pergi ke toko kue yang khusus menjual donat, bukan? Seperti itulah makna relevansi dalam mesin pencari.

Yang terakhir adalah otoritas domain atau domain authority. Dulu pernah legendaris yang namanya pagerank. Namun seiring waktu berjalan, Google telah menghapus pemeringkatan ini dan secara resmi belum ada penggantinya. Namun meski pagerank telah mati, kata kunci dan tautan balik tetap hidup dan masih digunakan oleh agoritma Google dalam mesin pencarinya.

Baca juga: Google peringatkan blogger ketika mereview produk

Jadi semakin banyak tautan kepada situs kita, maka semakin berkualitaslah situs kita di mata mesin pencari. Namun tidak semua tautan balik itu bagus. Karena bisa jadi situs yang memberikan tautan balik pada kita merupakan situs yang masuk daftar hitam seperti situs pornografi, judi dan narkoba. Jadi hati-hatilah terhadap tautan balik dari situs lain. Periksa juga apakah tautan balik itu sesuai dengan niche situs kita. Jangan sampai ketika situs kita membahas film, tautan balik yang diberikan berkata kunci mengasuh anak. Itulah tautan balik atau backlink yang akan semakin menguatkan domain authority situs kita.

Ketiga hal itulah yang bakal meningkatkan nilai situs kita di mata mesin pencari. Jika salah satu diantaranya kurang, tentu saja kurang optimal. Hanya saja meski keyword dan backlink masih tetap hidup alih-alih pagerank dari Google telah mati, periksalah selalu update dari Google tentang search engine mereka, karena jangan sampai karena asyiknya kita bermain SEO, Google malah menghukum situs kita dengan deindex. Ini bahaya.

Demikian. Silakan koreksi jika ada kesalahan, ya. Terima kasih.

Admin di beberapa blog. Kunjungi personal blognya di Doel.web.id. Untuk menghubungi saya bisa ke email ini.

4 comments

afiliate lazada mirip2 amazon berarti ya, dapet komisi sewaktu membeli

Iya, dapet komisinya nungguin orang berbaik hati beli lewat blog saya :D

Makasih sudah mampir.

Kayaknya lazada lebih ribet dari blibli ya kang :D atau hanya perasaan saya aja :D

Mungkin. Saya nggak ikutan affiliasi blibli soalnya. Lazada aja jarang aktif :D


EmoticonEmoticon